Urbanisasi

Definisi Urabanisasi

Urbanisasi merupakan proses dimana adanya peningkatan proporsi penduduk yang tinggal diperkotaan.Urbanisasi adalah perpindahan penduduk dari desa kekota. Urbanisasi merupakan masalah yang cukup serius bagi kita semua.persebaran penduduk yang tidak merata antara desa dengan kota akan menimbulkan berbagai permasalahan kehidupan sosial kemasyarakatan.

Jumlah peningkatan penduduk kota yang signifikan tanpa didukung dan diimbangi dengan jumlah lapangan pekerjaan, fasilitas umum, aparat penegak hukum, perumahan, penyediaan pangan dan lain sebagainya tentu adalah sesuatu masalah yang harus segera dicari jalan keluarnya. Berbeda dengan perspektif ilmu kependudukan, definisi urbanisasi berarti persentase penduduk yang tinggal didaerah perkotaan.

Perpindahan manusia dari desa kekota hanya salah satu penyebab urbanisasi. Perpindahan itu sendiri dikatagorikan menjadi dua macam:

  1. Migrasi penduduk yaitu perpindahan penduduk dari desa kekota dengan tujuan untuk tinggal menetap dikota
  2. Mobilitas penduduk yaitu perpindahan penduduk yang bersifat sementara atau tidak menetap.

Untuk mendapatkan suatu niat untuk hijrah/ pergi kekota dari desa seorang biasanya harus mendapatkan pengaruh kuat dalam bentuk ajakan informasi media massa impian pribadi,terdesak kebutuhan ekonomi dan lain sebagainya.

Pengaruh-pengaruh tersebut bisa dalam bentuk sesuatu yang mendorong memaksa atau faktor mendorong seseorang untuk urbanisasi maupun dalam bentuk menarik perhatian atau penarik

Menurut tokoh sosiologi

Prof. Dr. Herlianto, ahli sosiologi Indonesia, mengatakan bahwa urbanisasi adalah suatu proses pertumbuhan daerah pertanian atau pedesaan menjadi perkotaan, bertumbuh dalam berbagai macam segi, misalnya, dalam segi keterampilan, gaya atau style, ekonomi, sehingga desa pun tumbuh menjadi perkotaan.

De GOEDE, ahli sosiologi Belanda, menyatakan bahwa pengertian urbanisasi dibagi menjadi empat yakni :

1. Arus perpindahan penduduk dari desa ke kota. Pindahnya penduduk desa dari desa ke kota dengan berbagai macam masalah yang dihadapi

2.  Bertambah besarnya jumlah tenaga kerja di sektor pertanian. Semakin banyaknya jumlah tenaga kerja yang bekerja di sekto pertanian

3. Tumbuhnya pemukiman-pemukiman menjadi kota. Pemukiman-pemukiman yang dibuat oleh masyarakat, semakin bertumbuh juga bisa disebut urbanisasi

4. Pengaruh kota dipedesaan sangat besar pada bidang sosial, politik, dan budaya. Pengaruh pada bidang politik, sosial, dan budaya yang sangat besar di pedesaan bisa kita sebut juga sebagai urbanisasi.

Faktor-faktor penyebab terjadinya urbanisasi

Faktor penyebab adanya urbanisasi adalah karena adanya faktor utama yang klasik yaitu kemiskinan di daerah pedesaan. Faktor utama ini melahirkan dua faktor penyebab adanya urbanisasi yaitu:

  1. Faktor Penarik (Pull Factors)

Alasan orang desa melakukan migrasi atau pindah ke kota didasarkan atas beberapa alasan, yaitu:

  • Lahan pertanian yang semakin sempit.
  • Merasa tidak cocok dengan budaya tempat asalnya. Rasa jenuh atau merasa tertekan dengan peraturan-peraturan budaya di daerah membuat imigran memutuskan pindah ke jakarta mengharapkan adanya keleluasaan dalam menjalani kehidupannya.
  • Menganggur karena tidak banyak lapangan pekerjaan di desa. Minimnya lapangan pekerjaan di desa membuat para
  • Terbatasnya sarana dan prasarana di desa. Kurang tersedianya sarana dan prasana di pedasaan memaksa orang desa untuk berpindah ke kota agar mudah mendapakat fasilitas sarana dan prasana yang lebih mudah di dapat dan lebih lengkap dari pada di desa. Misalnya sarana hiburan yang belum memadai di desa sedangkan kan di Jakarta banyak Mall dan tempat hiburan yang dapat di jangkau dengan mudah.
  • Diusir dari desa asal, sehingga ke kota menjadi tujuan. Diusir dari desa hal ini biasanya jarang terjadi, walaupun ada tapi hanya sedikit yang menjadikan alasan urbanisasi karena diusir dari asalnya. Apabila seseorang/ keluarga di usir biasanya seseorang/keluarge tersebut melakukan kesalahan yang menyeabkan kerugian terhadap penduduk desa.
  • Memiliki impian kuat menjadi orang kaya, karena tingkat upah di kota lebih tinggi. Penduduk  pedesaan selalu dibombardir dengan kehidupan serba wah yang ada di kota besar sehingga semakin mendorong mereka meninggalkan kampungnya Ketimpangan pembangunan daerah perdesaan dengan daerah perkotaan sangat tidak berimbang yang mengakitbatkan kurangnya peralatan dan perkembangan teknologi di desa.
  • Melanjutkan sekolah, karena di desa fasilitas atau mutunya kurang. Keadaan pembangunan pendidikan di desa yang kurang memadai membuat para orang tua murid memutuskan untuk mensekolahkan anak mereka ke kota dengan harapan dapat mendapatkan ilmu dan fasilitas yang memadai bagi proses belajar pembelajaran anak mereka.
  • Pengaruh cerita orang atau keluarga  bahwa hidup di kota Jakarta mudah untuk mencari pekerjaan, atau mudahnya membuka usaha kecil-kecilan. Jakarta sebagai kota besar dan berpenduduk banyak tentunya sangat menjanjikan untuk orang-orang kecil yang berniat untuk mencari sesuap nasi dikota ini mulai dari pedagang kaki lima (PKL), pedagang asongan, tukang ojek, tukang sngat menjanjikan untuk hidup. Padahal tidak semuanya yang datang ke Jakarta mendapatkan pekerjaan. Para peruraban harus mempunyai keahlian khusus agar dapat diterima bekerja di jakarta.
  • Kebebasan pribadi lebih luas. Kebebasan disini bukannya bebas melakukan apa saja akan tetapi bebas dalam konteks ini adalah dapat melakukan aktivitas sesuai dengan keinginan kita tanpa harus manaati pertaturan-peraturan yang ada di desa. Tetapi masih dalam hal yang wajar dan mengikuti dari peraturan dari pemerintah.
  • Adat atau adanya tolenransi antar agama . Jakarta menjadi tempat berkumpulan para migran yang berpindah dari berbagai daerah, agama, suku. Karena itu budaya adat dari daerah tersebut  tidak begitu kental lagi di jakarta. Saling menghormati agama orang lain tidak menggangu satu sama lain merupakan kunci dari toleransi itu sendiri.
  1. Faktor Pendorong (Push Factors)

Di sisi lain kota mempunyai daya tarik, di pihak lain keadaan tingkat hidup di desa umumnya mempercepat proses urbanisasi tersebut, hal ini menjadi faktor pendorong timbulnya urbanisasi. Faktor pendorong yang dimaksud diantaranya adalah:

  • Keadaan desa yang umumnya mempunyai kehidupan yang statis (tidak mengalami perubahan yang sangat lambat). Hal ini bisa terjadi karena adat istiadat yang masih kuat atau pun pengaruh agama.
  • Makin berkurangnya sumber-sumber kehidupan seperti menurunnya daya dukung lingkungan, menurunnya permintaan atas barang-barang tertentu yang bahan bakunya makin susah diperoleh seperti hasil tambang, kayu, atau bahan dari pertanian.
  • lapangan kerja yang hampir tidak ada karena sebagian besar hidup penduduknya hanya bergantung dari hasil pertanian pendapatan yang rendah yang di desa
  • keamanan yang kurang
  • Fasilitas pendidikan sekolah atau pun perguruan tinggi yang kurang berkualitas.

Kebanyakan dari pelajar di desa berpindah sekolah/ kuliah di jakarta karena fasilitas sarana dan prasarana pendidikan di jakarta lebih baik dan menggunakan teknologi yang memadai di bandingkan dengan di desa asal mereka.

Dari uraian di atas, jelaslah bahwa faktor utama penyebab timbulnya urbanisasi yang paling kuat adalah faktor ekonomi (menjadi motif utama para migran), selain itu disusul dengan faktor tingkat pendidikan. Penyebab lain dari terjadinya urbanisasi adalah karena terjadinya “overruralisasi” yaitu tingkat dan cara produksi di pedesaan terdapat terlalu banyak orang

Keuntungan Urbanisasi

Segala sesuatu, memiliki keuntungan yang banyak maupun kekurangan yang banyak pula, akan tetapi keuntungan dapat menutupi kekurangan. Begitu juga urbanisasi, urbanisasi memiliki keuntungan yang dapat dirasakan oleh masyarakat desa maupun masyarakat kota. Keuntungannya sebagai berikut :

  1. Memodernisasikan Warga Desa.

Keidentikan warga desa sebagai masyarakat tradisional yang gagap akan teknologi dapat di hilangkan dengan melakukan urbanisasi, modern dalam ilmu pengetahuan, dan kebiasaan masyarakat dikota. Urbanisasi dikatakan dapat memodernkan warga desa, karena masyarakat desa tidak ingin ketinggalan zaman di kota besar.

Pengertian modernisasi warga pedesaan tidak semata-mata dalam arti fisik, seperti misalnya membangun fasilitas perkotaan, namun membangun penduduk pedesaan sehingga memiliki ciri-ciri modern penduduk perkotaan. Dalam hubungan inilah lahir konsep urbanisasi pedesaan Konsep urbanisasi pedesaan mengacu pada kondisi di mana suatu daerah secara fisik masih memiliki ciri-ciri pedesaan yang kental, namun karena ciri penduduk” yang hidup didalamnya sudah menampakkan sikap maju dan mandiri, seperti antara lain mata pencaharian lebih besar di nonpertanian, sudah mengenal dan memanfaatkan lembaga keuangan, memiliki aspirasi yang tinggi terhadap dunia pendidikan, dan sebagainya, sehingga daerah tersebut dapat dikategorikan sebagai daerah perkotaan.

  1. Menambah Pengetahuan Warga Kota

Menambah pengetahuan akan sesuatu yang belum pernah diketahui, seperti cara mengobati tradisional, misalnya warga kota yang tidak punya uang untuk berobat, dapat meminta tolong kepada warga desa untuk membuatkan obat-obat tradisional, yang dapat menyembuhkan penyakitnya tanpa biaya yang lebih.

  1. Menjalin kerja sama yang baik antar warga suatu daerah.

Rata-rata penduduk di jakarta adalah imigran dari seluruh  daerah di Indonesia sehingga warga asli jakarta pun tidak terlalu banyak. Biasanya dalam suatu perkumpulan masyarakat daerah atau paguyuban daerah tertentu mengadakan acra yang bersifat silahturahmi dan mempererat kerjasama antar sesama daerah asal mereka ataupun dengan masyarakat daerah lain.

  1. Menyeimbangkan masyarakat kota dengan masyarakat desa

Dampak-dampak Urbanisasi

Dibawah ini ada beberapa dampak dari terjadinya urbanisasi. Ada beberapa dampak positif yang dihasilkan oleh Urbanisasi, yaitu:

  • Terpenuhinya kebutuhan tenaga kerja di kota. Kota memerlukan banyak sekali tenaga kerja di bidang industri, transportasi, perdagangan jasa, dan lain-lain. Dengan adanya urbanisasi kebutuhan tenaga kerja dengan sendirinya dapat terpenuhi.
  • Meningkatnya aktifitas perekonomian kota. Kota bertambah ramai, perdagangan semakin meningkat, kehidupan di kota semakin berkembang dengan banyaknya pendatang-pendatang baru dari luar kota.
  • Meluasnya kesempatan membuka usaha-usaha baru. Dengan meningkatnya jumlah penduduk kota, diperlukan banyak fasilitas untuk melayani kebutuhan masyarakat sehingga kesempatan membuka usaha baru terbuka lebar seperti usaha bengkel, transportasi, warung, tukang pangkas rumput, dan sebagainya.
  • Meningkatnya tingkat kesejahteraan penduduk desa yang berurbanisasi ke kota. Orang-orang desa yang telah berhasil di kota, banyak di antara mereka yang mengirimkan sebagian dari penghasilannya ke desa untuk inventasi maupun untuk membangun desanya. Hal ini berarti urbanisasi dapat membawa dampak positif bagi pembangunan desa.
  • Dapat meningkatkan taraf hidup keluarga yang ditinggalkan di desa. Jumalah penduduk desa yang sebelumnya tidak sebanding dengan lapangan kerja yang ada, dengan urbanisasi jumalah penduduk desa semakin berkurang. Denagn demikian penduduk yang tinggal di desa, dapat lebih mudah bekerja, misalnya dengan mengelolah lahan yang ada.
  • Terjadinya percampran antara budaya desa dan kota sehingga antara orang desa dan orang kota akan saling menyerap kebudayaan yang baik di antara keduanya.
  • Terjadinya hubungan kekeluargaan yang lebih erat antara orang desa dengan orang kota.
  • Kota mendapatkan pasokan tenaga kerja yang murah untuk pembangunan, teutama untuk tenaga kasar yang biasanya enggan dikerjakan penduduk kota.
  • Mengurangi pengangguran dan kepadatan penduduk di desa.

Pasti ada dampak dari suatu hal yang berlebihan begitu pula overloadnya Jakarta. Kesesakan yang diakibatkan oleh berlebihannya penduduk Jakarta mengakibatkan;

  1. Sifat Konsumtif.

Sifat manusia cenderung konsumtif, yang berarti bahwa konsumen selalu mengkonsumsi produk atau jasa sepanjang waktu. Perilaku konsumtif ini muncul selain dikarenakan untuk pemenuhan kebutuhan yang sangat beragam, tetapi juga untuk mengikuti trend yang berkembang di pasar.

  1. Kekumuhan kota.

Hal ini bisa terjadi karena terlalu banyaknya imigran yang datang ke jakarta tidak dapat membangun rumah yang layak yang pada akhirnya mereka membuat tempat tinggal di tanah-tanah milik negara misalnya di bantaran kali, dipinggiran rel, dibawah kolong jembatan yang sebernarnya hal tersebut hanya memperburuk tata kota di jakarta.

Tata kota suatu daerah tujuan urban bisa mengalami perubahan dengan banyaknya urbanisasi. Urban yang mendirikan pemukiman liar di pusat kota serta gelandangan-gelandangan di jalan-jalan bisa merusak sarana dan prasarana yang telah ada, misalnya trotoar yang seharusnya digunakan oleh pedestrian justru digunakan sebagai tempat tinggal oleh para urban. Hal ini menyebabkan trotoar tersebut menjadi kotor dan rusak sehingga tidak berfungsi lagi.

  1. Kemacetan lalu lintas.

Padatnya penduduk di kota menyebabkan kemacetan dimana-mana, ditambah lagi arus urbanisasi yang makin bertambah. Para urban yang tidak memiliki tempat tinggal maupun pekerjaan banyak mendirikan pemukiman liar di sekitar jalan, sehingga kota yang awalnya sudah macet bertambah macet. Selain itu tidak sedikit para urban memiliki kendaraan sehingga menambah volum kendaraan di setiap ruas jalan di kota..

  1. Kriminalitas yang tinggi.

Kepergian penduduk desa ke kota untuk mengadu nasib tidaklah menjadi masalah apabila masyarakat mempunyai keterampilan tertentu yang dibutuhkan di kota. Namun, kenyataanya banyak diantara mereka yang datang ke kota tanpa memiliki keterampilan kecuali bertani.

Oleh karena itu, sulit bagi mereka untuk memperoleh pekerjaan yang layak. Mereka terpaksa bekerja sebagai buruh harian, penjaga malam, pembantu rumah tangga, tukang becak, masalah pedagang kaki lima dan pekerjaan lain yang sejenis.

Hal ini akhrtnya akan meningkatkan jumlah pengangguran di kota yang menimbulkan kemiskinan dan pada akhirnya untuk dapat memenuhi kebutuhan hidupnya, orang orang akan nekat melakukan tindak kejahatan seperti mencuri, merampok bahkan membunuh. Ada juga masyarakat yang gagal memperoleh pekerjaan sejenis itu menjadi tunakarya, tunawisma, dan tunasusila.

  1. Struktur kota yang berantakan.

Membeludaknya penduduk yang migrasi ke jakarta membuat struktur kota yang telah disusun secara rapih menjadi berantakan akibat tidak seimbangnya antara struktur yang ada dengan penduduk yang bertambah.

  1. Menambah polusi di daerah perkotaan.

Masyarakat yang melakukan urbanisasi baik dengan tujuan mencari pekerjaan maupun untuk memperoleh pendidikan, umumnya memiliki kendaraan. Pertambahan kendaraan bermotor roda dua dan roda empat yang membanjiri kota yang terus menerus, menimbulkan berbagai polusi atau pemcemaran seperti polusi udara dan kebisingan atau polusi suara bagi telinga manusia. Ekologi di daerah kota tidak lagi terdapat keseimbangan yang dapat menjaga keharmonisan lingkungan perkotaan.

  1. Isu Jakarta tenggelam.

Banyak nya penduduk dan bangunan bertingkat yang menimbulkan isu bahwa kota jakarta akan teggelam karena tidak dapat lagi menanpung beban yang  melebihi kapasistas d. Isu ini masi belum di ketahui kebenarannya tapi hal ini bisa terjadi bila tidak adanya pembenahan yang dilakukan pemerintah secar serius.

  1. Banjir atau bencana alam.

Para urban yang tidak memiliki pekerjaan dan tempat tinggal biasanya menggunakan lahan kosong di pusat kota maupun di daerah pinggiran Daerah Aliran Sungai atau kali untuk mendirikan bangunan liar baik untuk pemukiman maupun lahan berdagang mereka. Hal ini tentunya akan membuat lingkungan tersebut yang seharusnya bermanfaat untuk menyerap air hujan justru menjadi penyebab terjadinya banjir. Daerah Aliran Sungai sudah tidak bisa menampung air hujan lagi.

  1. Pelebaran kota dengan tata kota yang tidak baik.

Daya tampung penduduk dengan luas kota jakarta tidak berimbang sehingga mmbuat perluasan kota yang tidak terorganisir dengan baik.

  1. Melonjaknya sector informal.
  1. terjadinya kemerosotan kota.
  1. Pengembangan industry yang menghasilkan limbah.

Pengembangan industri di ibukota dapat membuka lapangan pekerjaan baru untuk para imigran namun di lain pihak pembangunan pabrik industri dapat mengahasilkan limbah yang berlebih. Seharusnya pihak dari pabrik dan pemerintah dapat merundingkan bagaimana cara agar limbah pabrik atau industri tersbut tidak mencemarkan lingkungan di sekitar pabrik.

dampak negatif terhadap desa yang di tinggal :

  • Terhambatnya pembangunan desa karena desa kekurangan tenaga kerja sumber daya manusia . Biasanya, orang-orang muda yang pindah ke kota merupakan orang-orang muda yang berpendidikan yang mencari pekerjaan di Jakarta padahal sangat dibutuhkan potensinya untuk membangun desa menjadi lebih baik. Contohnya saja seorang sarjana pendidikan mereka lebih memilih menjadi guru dijakarta karena tunjangan dan fasilitas yang diberikan dijakarta lebih lengkap dari pada di desa. Akan tetapi hal tersebut membuat perkembangan pendiidkna di desa tidak dapat berjalan dengan baik.
  • Akibat dari yang pertama di atas akan berdampak lebih lanju tterhadap menurunnya produktifitas sector pertanian yang menjadi tumpuan hidup sebagian besar masyarakat desa. Kekuranggan sumber daya yang berkualitas membuat para petani hanya menggunakan sumber daya dan teknologi seadaya dalam sektor pertanian dan produksinya tidak sebanyak bila menggunakan orang-orang yang berkompeten dalam bidang pertanian.
  • Masuknya budaya kota yang kurang baik ke desa, seperti mabuk-mabukan, pergaulan bebas, dan lain-lain

Cara mengatasi agar tidak terjadi urbanisasi

Masalah urbanisasi ini dapat ditangani dengan memperlambat laju pertumbuhan populasi kota yaitu diantaranya dengan membangun desa , adapun program-program yang dikembangkan diantaranya:

  • intensifikasi pertanian
  • mengurangi/ membatasi tingkat pertambahan penduduk lewat pembatasan kelahiran, yaitu program Keluarga Berencan
  • memperluas dan mengembangkan lapangan kerja dan tingkat pendapatan di pedesaan
  • program pelaksanaan transmigrasi.
  • penyebaran pembangunan fungsional di seluruh wilayah
  • pengembangan teknologi menengah bagi masyarakat desa
  • pemberdayaan potensi utama desa perlu dukungan politik dari pemerintah, diantaranya adanya kebijakan seperti reformasi tanah
    Berdasarkan kebijakan tersebut, maka yang yang berperan adalah pemerintah setempat dalam penerapannya. Pemerintah daerah perlu berbenah diri dan perlu mengoptimalkan seluruh potensi ekonomi yang ada di daerah, sehingga terjadi kegiatan ekonomi dan bisnis yang benarbenar berorientasi pada kepentingan warganya.

Tapi bukan berarti pemerintah daerah saja yang berperan, di tingkat pusat, pemerintah juga perlu membuat kebijakan lebih adil dan tegas terkait pemerataan distribusi sumber daya ekonomi. Arus balik ialah fenomena tahunan. Banyak pelajaran berharga yang bisa dipetik untuk mengantisipasi meledaknya jumlah penduduk perkotaan dengan segala macam persoalannya.

2 thoughts on “Urbanisasi

    • Kalau menurut saya urban bisa di kurangi bila pembangunan di desa sudah merata dan lapangan pekerjaan di daerah pun harus di perhatikan. Karna rata” perpindahan dri desa ke kota itu disebabkan karna lapangn pekerjaa. Di desa masi sangat minim.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s